Kerjaya boleh datang dan pergi berganti-ganti. Ibu bapa, tak ada. Hilang 1, hilang terus.”

5/08/2018 08:30:00 PTG
Assalamualaikum..


Kerjaya boleh datang dan pergi berganti-ganti. Ibu bapa, tak ada. Hilang 1, hilang terus.”


Baru-baru ini saya ikut kawan yang baru sahaja buka pusat jagaan orang-orang tua di sekitar Kuala Lumpur. Baru ada 4 orang yang mendaftar ke situ. Hanya harian sahaja setakat ini. Tiada yang bermalam lagi.

Saya minta izin dengan beliau untuk duduk di situ dari awal pagi seawal sebelum anak-anak mereka itu hantar ibu bapa mereka ke situ untuk dijaga. Kemudian saya akan pulang selepas mereka juga pulang ke rumah masing-masing.

Saya sampai sekitar 6.45 pagi. Sunyi sepi. Kakak misi dan penjaga rumah itu sudah ketahui kehadiran saya, lalu mereka berikan tempat duduk untuk saya. Selang beberapa minit, sebuah kereta masuk. Keluar seorang lelaki dari pintu hadapan kereta dan membuka pintu belakang dan memimpin seorang wanita tua ke dalam rumah. Perlahan-lahan mereka berjalan.

Kemudian lelaki itu berlari-lari semula ke keretanya, dan membuka bonet belakang dan beg serta bakul di bawa ke dalam dan diserahkan kepada penjaga.

Di rumah itu ada 2 orang jururawat juga ada 2 orang penjaga.

Wanita tua itu duduk berlunjur di hadapan tv dan kami berkenalan tanya nama dari mana bagai. Kemudian beliau tertidur.

Datang lagi sebuah kereta, juga wanita tua yang dihantar. Dan kereta terakhir yang datang menghantar sepasang suami isteri. Isterinya terketar-ketar, manakala suaminya itu memimpinnya masuk ke dalam rumah. Semuanya elok-elok sahaja. Ada yang duduk depan tv, ada yang masuk bilik dan ada yang berbaring di katil.

Kawan saya datang sekitar jam 11.00 pagi. Kami bersembang beriya-iya tentang rumah yang beliau bina itu. Kenapalah buat rumah jagaan orang tua. Syahdu dan sakitnya hati saya melihat anak-anak yang kuat dan membawa kereta hebat namun tidak daya menjaga ibu bapa sendiri di rumah sendiri.

Kawan saya diam sahaja. Memandang saya dengan matanya berkaca.

“hang jangan cakap macam tu lagi Kerul. Aku sendiri tak merasa jaga mak pak aku. Mak aku sakit, sebut nak aku jaga dia. tapi aku sibuk. Aku uruskan banyak bisnes. Pi sana sini. Akhirnya mak aku mati gitu ja. Aku dah on the way balik. Aku berenti kereta, mak aku nak dengar suara aku. Aku pun cakap, mak tunggu San balik mak. Tunggu maak, tungguu mak, San balik sekarang mak.

Hari tu juga penuhnya accident atas jalan. Aku sampai rumah mak aku semua dah siap kebumi. Orang kampung tak mau tunggu. Aku pitam depan rumah mak aku.
Dan aku menangis sampai la ni.”

Beliau cerita yang adik beradiknya berusaha sedaya upaya pujuk ibunya sendiri supaya sabar yang beliau akan balik, akan balik selepas semua kerjanya selesai. Namun tak berjaya.
Itulah kekesalan yang paling besar dalam hidupnya. Si San ini kenalan lama. Kami pernah belajar sama-sama. Namun beliau nun jauh meninggalkan kami dalam dunia bisnes. Keluar masuk China membeli borong dan membuka banyaknya rangkaian jualan berbagai-bagai barang.

Saya minta izin beliau untuk ceritakan kisah ini. Supaya ramainya dapat manfaat.
Katanya lagi, dia berjaya sebab doa emaknya. Lancarkan berniaga sebab harapan emak dia. dan segala yang dia buat mesti dia telefon emak dia dulu tanya. Itulah yang beliau sering buat.

Namun, dalam banyak-banyak hal, beliau tak sempat menjaga ibunya sendiri kerana sibuknya berniaga. Dan oleh sebab itulah beliau buka pusat jagaan orang-orang tua. Supaya beliau dapat jaga ramainya orang tua yang lain, berharap dosa beliau itu terhapus dengan sedikitnya pertolongan itu.

Saya pula yang menitis-nitis air mata. Kisahnya itu menjadi sebuah peringatan buat saya sendiri.

Saya tanya beliau, kenapa rumah orang tua?

Jawabnya mudah sahaja. Beliau hanya beri kemudahan. Setiap sesiapa yang mahu hantar emak ayah ke sini, wajibnya hantar dan ambil sendiri. Ianya sebuah pusat jagaan untuk dijaga sahaja. bukan pusat meninggalkan ibu ayah.

Ada banyak kes yang anak-anak kaya raya ini menyediakan jururawat dan bibik untuk menjaga orang tua, namun semuanya tak sabar dan berbuat macam-macam kepada mereka di saat anak-anak ke tempat kerja. Jadi beliau buka pusat ini untuk mereka yang sibuk dan ibu bapa yang tinggal dengan mereka hantar ibu bapa yang dah tak larat menguruskan diri ini di sini.

Saya angguk faham. Mana yang masih pandai menguruskan diri, ok ja tinggal di rumah.
Saya lihat beliau memandang ruang dalam rumah 6 bilik itu dengan pandangan sebuah harapan yang sangat besar. Kami bersalam, beliau terpaksa keluar dan menghadiri beberapa mesyuarat. Saya tinggal di situ bersembang dengan misi cun sepatah dua. Eh. Haha taklah, bersembang dengan pasangan ibu bapa yang datang tadi.

Sukanya saya apabila si ayah itu sendiri mahu ke situ. Rupanya mereka sendiri yang minta kerana tak pandai menguruskannya sendiri memandangkan isteri beliau ada penyakit Parkinson yang agak teruk. Hingga mahu makan, mahu buang air semuanya perlu dibantu. Suaminya pula sudah tua dan tidak terlarat lagi mahu menguruskannya. Saya diam dan angguk faham.

Beliau cakap dengan saya,

“encik, I was a banker long time ago. U takkan pernah tahu u akan sakit, tua dan wajar dihantar ke rumah macam ini. Namun, inilah hidup. If I die here, ok ja! I ok. but please, don’t take my nyawa sebelum my wife mati. Dia kena mati dulu sebelum i. kalau I mati dulu, macammanalah minah ni nak hidup. Dia my other half. Tengoklah tu, dia bukan ingat I pun. I kena introduce diri I everytime nak sembang dengan dia. bayanglah kalau orang tak sabar macam mana.”

Saya pandang sahaja.

Sebelah petangnya, sebuah kereta datang, kemudian datang lagi dan lagi.

Dikira, pagi tadi mereka keluar dari kereta perlahan-lahan. Berjalan pun perlahan-lahan masuk ke rumah itu. Namun di sebelah petangnya seorang mereka ini ada tenaga luar biasa. Lajunya keluar, lajunya buka pintu kereta tergocoh-gocoh sangat mahu balik.

Dan saya duduk di pangkin itu memerhati. Sama sahaja seperti anak-anak kita merindui rumah selepas pulang sekolah. Itu tetap sebuah sekolah, bukan rumah yang nyaman untuk duduk-duduk dan rehat-rehat. Pastinya ibu bapa ini merasakan benda yang sama.

Dalam hati mereka entah-enta, ‘tak apalah aku ada anak yang sibuk. Hantarlah aku ke rumah mana-mana, biar orang lain jaga, yang penting aku di jaga. Namun, jika aku dijaga oleh anak aku sendiri, lagi aku suka. Dan aku maafkan anak-anak aku kalau dia tak jaga pun. Aku sayang mereka. Biar aku tak dijaga, janji aku sayang mereka.’

O Allah.

Sesungguhnya aku belajar hari ini.

Satunya, seorang anak membina rumah orang tua hanya kerana dia tak berjaya menjaga ibunya sendiri semasa ibunya sakit hingga putus nyawa. Lalu dia kesal sampai dia membina sebuah rumah kasih sayang untuknya.

Ke-dua, aku perhatikan sakitnya menjadi orang tua yang ditinggalkan anak-anak. walau ia hanya 7-8 jam sehari. Malamnya pulang dan menikmati momen makan malam keluarga dan tidur. Hari siang itu tetap hari yang perit untuk dilalui hari-hari hingga berlari-lari mahu pulang dan kembali ke rumah cinta itu.

Ia sebuah derita kawan-kawan. Sungguh. Walau mereka ini iyakan sahaja untuk sesiapa jaga, namun sisa-sisa yang tak terdaya itu masih ada hati yang sama mahukan anak-anak berubah, dan kembalilah menjaga mereka.

Dan kawan-kawan semua,

Jauh di sudut hati saya, iya benar apa yang kawan saya buat ini sebuah pengorbanan yang sangat besar. Namun, tolonglah jaga ibu bapa sendiri. Tolonglah. Walau mereka sendiri mahu ke rumah-rumah ini, halanglah sampai habis daya.

Kerana itu sahaja jasa terakhir kita.

Kawan saya ini pesan kepada saya, “ziarahlah mak hang masa hang paling sibuk. Bukan masa hang tunggu lapang. Lagi sibuk, lagi banyak ziarah mak. Itu yang betul. Sebab emak kita ini kita kena dahulukan.

Kerjaya boleh datang dan pergi berganti-ganti. Ibu bapa, tak ada. Hilang 1, hilang terus.”

Begitulah.

Khairul Hakimin Muhammad
Maafkan kami emak abah, selalu jarang balik.

3 ulasan:

Shahida Dzulkafli berkata...

Saat kehilangan itu berlaku, tiada apa yang boleh dikesalkan lagi.. Sementara ada, curahkanlah bakti.. Seperti mana mereka menjaga kita sedari kecil..

Shahida Dzulkafli berkata...

Owh ya.. Salam perkenalan dan saya dah follow sini..

Shafyqah Azry berkata...

Allah, sebak baca. sha pun ada pengalaman pi rumah orang tua tua masa sekolah dulu. makcik makcik tu sampai takmau kami balik, seronok katanya ada orang datang melawat :')

Dikuasakan oleh Blogger.